tutup
ght="300">
Berita

Konten Kretor Pembuat Film Guru Tugas Ditangkap Tim Siber Polda Jatim

×

Konten Kretor Pembuat Film Guru Tugas Ditangkap Tim Siber Polda Jatim

Sebarkan artikel ini
Tim Siber Polda Jatim Saat Meringkus Konten Kreator Channel Akeloy Production.
Tim Siber Polda Jatim saat meringkus konten kreator Channel Akeloy Production.

SURABAYA – Tim Siber Polda Jatim menangkap YouTuber konten kreator pemilik akun YouTube Akeloy Production sang pembuat Film ‘Guru Tugas 2’ yang meresahkan masyarakat kalangan pesantren di Madura karena diduga memproduksi konten video bermuatan asusila. 

Mereka yang diamankan untuk menjalani pemeriksaan sebagai saksi terkait film Guru Tugas 2 tersebut, diantaranya Y (27) pemilik akun youtube, sekaligus penulis skenario, dan sutradara film. 

Kemudian, A (22) pemeran ustad, dan S (24) kameramen dan pemain dalam film pendek tersebut. 

Kendati status hukum terhadap mereka masih berstatus saksi yang sedang menjalani pemeriksaan penyidik dan diduga, perbuatan mereka melanggar Pasal 27 Ayat 1 dan 28 Ayat 2 Tentang UU ITE. 

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Dirmanto mengatakan bahwa ketiga orang tersebut diduga membuat konten video film pendek yang didalamnya terdapat adegan asusila. 

Adegan asusila dalam video film pendek tersebut diunggah melalui akun YouTube bernama Akeloy Production yang berjudul Guru Tugas 1 & 2.

Jalan cerita dalam konten buatan akun tersebut terdapat seorang tokoh ustaz asal Jember yang ditugaskan mengajarkan ilmu dakwah di sebuah pondok pesantren (Ponpes) Kabupaten Bangkalan. 

Namun, ditengah tugas berdakwahnya itu, si tokoh ustad tersebut malah melakukan perilaku tidak senonoh kepada santriwatinya. 

“Nah itu, adegan yang ada di dalam video; Guru Tugas 1 dan Guru Tugas 2,” ujarnya di Lobby Gedung Ditreskrimsus Mapolda Jatim, Rabu (8/5/2024). 

Baca juga  23 Orang Peserta Lelang Jabatan Lima OPD di Pemkab Bangkalan Ikuti Tes Wawancara

Beberapa hari pasca penayangan, ternyata konten video tersebut menimbulkan keresahan di tengah masyarakat warga Madura. 

Terutama kalangan tokoh masyarakat, kiai, ulama, dai yang ada di seluruh wilayah kabupaten Madura, Jatim. 

Seperti perkumpulan Ulama NU Madura Raya, Dai Madura, lalu kiai dari Madura yang tergabung dalam Aliansi Ulama Madura (AUMA).

“Jadi mendapatkan kecaman dari tokoh masyarakat yang ada di wilayah Madura. Ini masih diperiksa. Intinya, dia membuat konten yang didalamnya ada unsur SARA-nya,” kata Mantan Wakasat Lantas Polrestabes Surabaya itu. 

Guna memberikan kepastian penegakkan hukum demi menciptakan keamanan dan ketertiban masyarakat. 

Tim Siber Polda Jatim mengambil langkah tegas untuk mengusut kasus viralnya konten film pendek tersebut, dengan menerbitkan Laporan Polisi Model B. 

Sehingga, ungkap Dirmanto, sejumlah pihak yang ditengarai terlibat dalam pembuatan film pendek tersebut, diamankan oleh Unit III Subdit V Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Jatim, untuk menjalani penyelidikan.

Ketiga orang tersebut, diamankan dari tempat yang berbeda di Kabupaten Bangkalan, sejak Rabu (8/5/2024) pagi. Dan status hukum mereka, disebut sebagai saksi terperiksa. 

“Sekarang masih dalam terperiksa. Kami masih lakukan pemeriksaan, belum mengarah ke tersangka,” katanya. 

Disinggung mengenai, potensi adanya penambahan pihak yang diamankan untuk menjalani pemeriksaan kepolisian menyusul ketiga orang sebelumnya. Dirmanto tidak menampiknya. 

Penyidik masih memeriksa sejumlah pihak sebagai ahli untuk melelaah alat bukti yang diperoleh dalam kasus tersebut. 

Baca juga  Pejabat Pemkab Bangkalan Enggan Bayar Infaq

“Penyidik akan melakukan pemeriksaan saksi saksi ahli. Baik itu pidana, agama, maupun ITE,” kata mantan Kapolsek Wonokromo itu. 

Termasuk, memeriksa pihak yang dimungkinkan terlibat dalam memproduksi dan mendistribusikan konten video tersebut. 

“Kami masih dalami dan periksa. Kalau nanti memang ada terduga atau tersangka lainnya, akan kami informasikan,” pungkasnya. (red)