tutup
ght="300">
Berita

Mimpi Pemkab Pamekasan Wujudkan Satu Kecamatan Satu Mobil Damkar Pupus

×

Mimpi Pemkab Pamekasan Wujudkan Satu Kecamatan Satu Mobil Damkar Pupus

Sebarkan artikel ini
Salah Satu Mobil Damkar Pemkab Pamekasan Saat Memadamkan Api. (Foto : Karimata)
Salah satu Mobil Damkar Pemkab Pamekasan saat memadamkan api. (Foto : Karimata)

PAMEKASAN – Mimpi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan untuk mewujudkan penyediaan mobil pemadam kebakaran (damkar) di 13 kecamatan berbeda di wilayah setempat pupus.

Mimli tersebut sempat disampaikan Wakil Bupati Pamekasan, Fattah Jasin guna meningkatkan kinerja dari Tim Damkar. Terlebih keberadaan 2 unit damkar justru dinilai menghambat dari kinerja Tim Damkar di wilayah setempat.

Keberadaan damkar tersebut diharapkan dapat meminimalisir terjadi kerugian besar saat terjadi musibah kebakaran, apalagi saat ini hanya terdapat 2 unit damkar plus 2 unit penyuplai dalam mengatasi kebakaran.

Namun keinginan tersebut terbilang belum memungkinkan, seiring dengan keterbatasan anggaran di lingkungan Pemkab Pamekasan.

“Untuk saat ini kami kira belum memungkinkan untuk merealisasikan damkar di 13 kecamatan berbeda di Pamekasan,” ungkap Kepala Satpol-PP dan Damkar Pamekasan, Yusuf Wibiseno, Jum’at (27/10/2023).

Baca juga  Buka Eskopfest 2023, Wabup Fattah Jasin Bangga Dengan Kreasi Anak Muda

Terlebih harga 1 unit mobil damkar itu berada di kisaran harga Rp 2 miliar, belum lagi dengan mobil penyuplai. Sehingga belum memungkinkan untuk merealisasikan 1 unit damkar di tiap kecamatan.

Namun, pihaknya meyakini jika Pemkab Pamekasan, bisa merealisasikan dengan hal tersebut dengan 2 unit damkar di wilayah tengah maupun pantura Pamekasan.

Jika misal di wilayah (Kecamatan) Waru atau Pakong, terdapat unit damkar, nantinya bisa meminimalisir musibah kebakaran terlebih keberadaan damkar di pusat kota, justru terkendala jarak saat terjadi kebakaran di wilayah pantura.

Dari itu, tambahan satu atau dua unit damkar yang nantinya diletakkan di wilayah pantura, dapat memaksimalkan kinerja Tim Damkar. “Namun yang pasti, penambahan mobil damkar juga harus disertai dengan SDM yang mempuni,” pungkasnya. (wan)