tutup
ght="300">
Berita

Warga Sumenep Rela Antre Demi Mendapatkan Beras Seharga 54 Ribu Per Sak

×

Warga Sumenep Rela Antre Demi Mendapatkan Beras Seharga 54 Ribu Per Sak

Sebarkan artikel ini
Beberapa Warga Saat Berjubel Membeli Beras Operasi Pasar Yang Digelar Pemkab Sumenep.
Beberapa warga saat berjubel membeli beras operasi pasar yang digelar Pemkab Sumenep.

SUMENEP – Warga Sumenep menyerbu operasi pasar yang digelar di Pasar Anom Baru dan Pasar Bangkal bahkan rela antre panjang untuk membeli beras murah.

Salah seorang warga Suhadiyah mengaku rela antre panjang karena beras yang dijual harganya jauh lebih murah dibanding di pasaran yang belakangan terus melambung.

“Kalau disini harganyanya Rp 54 ribu per sak, kemasan 5 kilo, tapi di pasaran sekarang di atas itu bahkan kalau yang premium harganya sudah sekitar Rp 80 ribu,” ungkap Suhadiyah, Kamis (22/2/2024).

Menurut dia, setiap warga dibatasi hanya bisa membeli 2 sak beras atau 10 kg dan untuk memastikan tidak ada warga yang membeli lebih, petugas menandai pembeli dengan tinta.

Baca juga  Diduga Kelelahan Pasca Pemilu 2024, Danramil Sepulu Kabupaten Bangkalan Meninggal Dunia

Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Sumenep bekerja sama dengan Bulog Madura mengaku kualitas operasi pasar kali ini kualitas beras yang dijual medium, yakni Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP).

“Kita dari Tim Pengendalian Inflasi Daerah terdiri dari Perekonomian, Dinas Pertanian dan Perdagangan bersama Bulog menggelar operasi pasar untuk mengendalikan harga terutama beras” kata Dadang, Kabag Perekonomian Pemkab Sumenep.

Operasi pasar kali ini adabeberu sembako yang dijual TPID seperti beras SPHP sebanyak 3 ton 150 kg dan minyak goreng 360 liter.

Rencananya, operasi pasar terus dilakukan selama beberapa hari ke depan untuk membantu warga kurang mampu agar bisa membeli kebutuhan sehari-hari seperti beras dan minyak goreng. (man)