tutup
ght="300">
Kriminal

Bareskrim Polri Tetapkan Panji Gumilang Sebagai Tersangka Penistaan Agama

×

Bareskrim Polri Tetapkan Panji Gumilang Sebagai Tersangka Penistaan Agama

Sebarkan artikel ini
Panji Gumilang Saat Hendak Melakukan Pemeriksaan Di Mabes Polri. (Foto : Detik.com)
Panji Gumilang saat hendak melakukan pemeriksaan di Mabes Polri. (Foto : Detik.com)

JAKARTA – Bareskrim Polri menetapkan pimpinan Ponpes Al-Zaytun Panji Gumilang sebagai tersangka di kasus dugaan penistaan agama.

Penetapan tersangka tersebut dilakukan penyidik Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri dalam gelar perkara yang dilakukan usai memeriksa Panji selama sekitar 4 jam, dari pukul 15.00 sampai 19.00 WIB.

“Hasil dalam proses gelar perkara semua menyatakan sepakat untuk menaikkan saudara Panji Gumilang menjadi tersangka,” ujar Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Djuhandhani Rahardjo Purodalam konferensi pers, Selasa (1/8/2023).

“Selanjutnya pada pukul kurang lebih 21.15 penyidik langsung memberikan surat perintah penangkapan disertai penahanan,” imbuh Djuhandhani.

Panji sebelumnya tiba di Bareskrim Polri sekitar pukul 13.25 WIB, dia datang untuk diperiksa dalam kapasitasnya sebagai saksi kasus dugaan penistaan agama.

Baca juga  2 Hari Hilang, Nelayan Tewas Mengambang di Pantai Cipalawah Garut

Panji terlihat mengenakan setelan kemeja abu-abu dengan peci berwarna biru dan dikawal kuasa hukumnya, Panji tampak mengacungkan jempolnya ke wartawan.

Dalam perkara ini, sebelumnya penyidik juga telah memeriksa 38 saksi dan 16 saksi ahli, berbagai alat bukti pendukung mulai dari hasil uji labfor hingga fatwa MUI juga telah dikantongi.

Panji dijerat Pasal 156 A tentang penistaan agama dan juga Pasal 45a ayat (2) juncto Pasal 28 ayat (2) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang ITE dan atau Pasal 14 UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Beberapa waktu terakhir, Ponpes Al Zaytun menjadi sorotan lantaran diduga mengajarkan ajaran menyimpang, Pesantren ini terus menjadi pembicaraan sejak beredar video saf salat Id campur antara perempuan dan laki-laki pada April lalu.

Baca juga  Kenalan di Media Sosial, Seorang Pemuda di Bangkalan Setubuhi Anak Dibawah Umur

Di sisi lain, Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus kini juga mulai menyelidiki dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU) dan penyalahgunaan uang zakat yang diduga dilakukan Panji. (red)