tutup
Opini

Menebar Inspirasi, Filantropi, dan Prestasi

×

Menebar Inspirasi, Filantropi, dan Prestasi

Sebarkan artikel ini
Surokim Abdussalam
Surokim Abdussalam

Oleh :

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan
Universitas Trunojoyo Madura, Surokim Abdussalam

Img 20240409 Wa0073 Menebar Inspirasi, Filantropi, Dan Prestasi

BANGKALAN – Alhamdulillah, ditengah pemulihan pasca opname dari rumah sakit saya berkesempatan bisa membersamai panitia besar PKKMB UTM dan melihat secara langsung bagaimana PKKMB 2023 dengan semangat baru fun – inspiring – edutainment dijalankan.

Panitia gabungan antara dosen, tendik, dan mahasiswa bekerja keras untuk bisa menghadirkan pagelaran yang saya sebut sebagai konser besar tahunan kampus. Kali ini tim acara dan IT memang harus superkerja keras karena ditangan mereka pagelaran konser ini harus bisa diterjemahkan. Saya secara berseloroh menyampaikan kepada duo ketua pkkmb pusat yakni Pak Ersa dan Mbak Ahla jangan sampai kalah gempita lho ya dengan konser dewa19 hehehehe.

Memang tidak mudah dan sungguh bukan pekerjaan ringan mengelola 4.437 mahasiswa baru dengan tim kepanitiaan hampir 300 personil. Belum tim supporting kebersihan dan teknis. Kerja maraton dengan segala dinamikanya membuat pak Ersa, Pak Hisyam diakhir acara menyampaikan ke saya, tolong pak saya pensiunkan saja dari ngurusi pkkmb ya heheheee.

Kerja kolaborasi dosen, tendik dan mahasiswa memang tidak mudah diperlukan saling pengertian dan bisa memahami satu sama lain. Praktik ini saya lihat berlangsung sangat baik. Tidak ada yang ngondok dan putus asa sehingga hari H pelaksanaan konser sehingga semua bisa bahu membahu bekerja sama dengan baik. Atas semua ini tentu saya sebagai penanggung jawab bidang kemahasiswaan menyampaikan terima kasih tak terhingga.

Baca juga  PC PMII Laporkan Dugaan Aktivitas Tambang Ilegal Berbagai Titik di Bangkalan

PKKMB sekali lagi hanya pintu gerbang, tetapi posisinya sebagai penghantar maba sungguh sangat sangat strategis. Saya menangkap banyak pengetahuan laksana secercah cerah, kesan mengharukan dari narasumber yang dihadirkan untuk memberi penguatan semangat dan keyakinan kepada maba. Banyak diantara adik adik seolah mendadak mendapat pencerahan dan energi posotif dibalik haru biru acara.

Tokoh tokoh publik yang dihadirkan memang bukan selebriti dan pejabat kelas nasional. Namun, tokoh tokoh itu tidak NATO dan memiliki keteladanan. Sudah terbukti, sudah teruji. Semisal tokoh entrepreneur muda, pak her beliau tidak sekadar transfer pengalaman menjalani bisnis, tetapi juga mempraktikkan secara langsung filantropi kedermawanan.

Maba yang mendapat hadiah tak terduga berupa 5 sepeda motor mulai dari maba tahfid 30 juz hingga maba yang berasal dari keluarga miskin pelosok pedesaan. Tak berhenti disitu semua yang bertanya juga mendapat tandamata. Saya melihat ini bukan pamer kekayaan, tetapi lebih banyak adalah praktik filantropi kedermawanan sosial. Sungguh membuat haru jawaban salah satu maba. “Saya berdoa semoga mendapatkan transportasi saat kuliah, secepat ini dikabulkan dan hari ini melalui pak her, terima kasih pak” begitu jawabnya dengan mata sembab berkaca kaca.

Praktik kedemawanan sosial filantropi ini akhirnya menjadi panggung yang mengetarkan dalam sesi penutup pkkmb 2023. Praktik ketauladanan ini yang sulit dijelaskan selama ini dalam kata kata. Bagaimana mentransfer spirit dan semangat kedermawanan dalam jiwa sanubari maba dengan praktik langsung sehingga akan membekas dibenak para maba sehingga kelak ketika mereka sukses juga akan mempraktikkan hal serupa.

Baca juga  Isu Terkait Etnis Rohingnya yang Tinggal di Indonesia

Panggung PKKMB Univ sudah menebar banyak inspirasi. Menyaksikan cara para senior menebar cinta pada maba juga kadang bikin gemes, tetapi mas presma selalu meyakinkan kepada saya bahwa semua akan happy ending dan ya betul. Saya merasakan getaran kasih sayang itu, Apalagi banyak narsum teman sebaya mereka seperti putri Jawa Timur sehingga komunikasi bisa lebih mudah cair dan berlangsung hangat. Bahkan akhirnya saya juga baper serasa ikut menjadi muda kembali.

Melihat cerita pak Syafiudin anggota DPR RI yang pernah menjadi kenek bemo sungguh cara kongkrit ilustrasi paling gamblang untuk menjelaskan praktik dari zero to be hero. Terima kasih juga kepada semua narsum yang sudah berbagi ilmu dan pengalaman.

Virtue resiliensi, solidariti, filantropi, dan prestasi semoga bisa terus menjadi inspirasi dan bisa mendorong para maba menjadi barisan altruis2 altruis baru yang mengikuti rute serupa agar bisa mengelorakan kembali semangat altruism menjadi from zero tobe hero.

Mari kita semua terus menebar kebaikan, kemanfaatan menjalankan tugas keabadian kita sebagai khalifah dimuka bumi. Mari menjakan misi menjadi rahmatan lilalamin yang sesungguhnya menjadi tugas abadi kita semua.

Semangat altruisme dalam perspektif politik itu adalahi perekat, penguat, ikhtiar memupuk solidaritas sosial, mengatasi kesenjangan dan ketimpangan serta menguatkan semangat kebersamaan. Hal hal seperti ini yang sedang dibutuhkan di negeri ini saat ini.

Baca juga  Pemkab Bangkalan Berencana Buka Kembali TPA Buluh, Warga Bersikukuh Menolak

Last but not least, kepada semua pihak yang terlibat, berkontribusi dalam acara ini saya tidak bisa menyebut satu persatu dan hanya ucapan terima kasih untuk kerja kerasnya dan kerja hebat ini. Semoga sumbangsih jerihpayah panjenengan semua bisa menjadi shodaqoh jariyah untuk maba kita semua sehingga maba kita akan lahir kembali dengan mindset baru terbarukan. Kelak mereka semua bisa memberi kontribusi terbaik untuk negeri ini.

Wallohualam bisshawab